China bersiap untuk melakukan perang dagang dengan Amerika Serikat, namun AS harus mempertimbangkan biaya untuk memulainya, seorang pakar hubungan A.S.-China mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (15/3/2018).

Robert Ross, seorang profesor ilmu politik di Boston College, mengatakan kepada CNBC: “Orang-orang China telah menjelaskan: ‘Anda menginginkan sebuah perang dagang? Kami siap.’ Dan tentu saja, karena mereka memiliki pasar yang sangat besar dan ekonomi yang sangat kuat,” ujarnya.

Faktanya, outlet media nasionalistik negara bagian Global Times mengatakan pada hari Rabu bahwa China harus siap menghadapi “perang dagang yang menjulang”.

“Beijing perlu memberi pukulan langsung Washington dengan cara yang sama dan tidak boleh bersikap lembut,” ungkapnya, sebagaimana dikutip dari CNBC, Kamis (15/3/2018).

“Juga perlu mempertimbangkan kemungkinan dampak bagi perusahaan Amerika dan A.S. yang beroperasi di China, jika ada perang dagang,” tuturnya.

“Kita harus mengingat dua hal: Satu, ekspor China ke Amerika Serikat memperbaiki standar hidup Amerika dengan menjual barang-barang yang lebih murah ke Amerika Serikat yang kita manfaatkan – dan kita tidak lagi membuat barang-barang itu.”

“Kedua, ada banyak sekali perusahaan Amerika yang menghasilkan sejumlah besar keuntungan di dalam China, entah itu Apple, entah itu Buick, entah itu perusahaan Amerika lainnya,” ungkapnya kepada CNBC The Rundown.”

“Kita harus berhati-hati sebelum mengatakan ini adalah jalan satu arah,” Ross mengatakan tentang hubungan ekonomi antara A.S. dan China.

Laporan pada hari Selasa mengatakan bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump sedang mempertimbangkan sebuah paket perdagangan termasuk tarif barang China senilai $60 miliar, yang dapat menargetkan sektor teknologi dan telekomunikasi antara lain di China. Ross juga menunjukkan bahwa defisit perdagangan dengan China pada rekor $276 miliar tahun lalu merupakan hasil terutama dari faktor ekonomi daripada masalah kebijakan.

“Warga Cina memiliki tingkat tabungan yang sangat tinggi, sedangkan warga Amerika memiliki tingkat tabungan yang sangat rendah. Kami mengkonsumsi lebih dari yang mereka lakukan, kita akan mengalami defisit perdagangan. Sekarang, apakah Anda memperbaikinya melalui kebijakan? Apakah Anda memperbaikinya melalui perang dagang? Sangat bisa diperdebatkan,” tuturnya.

Larry Kudlow, yang dipercaya Trump untuk menjadi penasihat ekonomi barunya, juga memiliki kata-kata kasar untuk Beijing pada hari Rabu, menyerukan sebuah “koalisi mitra dagang dan sekutu besar melawan China.” Tapi Ross mengatakan bahwa koalisi semacam itu tidak mungkin terjadi.

“Warga Eropa terus-menerus tersandung satu sama lain untuk mendapatkan keuntungan di China Dan berpikir mereka akan jatuh di belakang Amerika Serikat dan menjatuhkan sanksi yang akan membahayakan pertumbuhan ekonomi mereka sendiri, saya kira itu tidak mungkin,”

“Lebih jauh lagi, jika China menjadi musuh perdagangan, hal itu tidak menguntungkan bagi perundingan A.S. dengan Korea Utara mengenai denuklirisasi,” imbuhnya.

“Ini menjadi jauh lebih sulit untuk meminta kerja sama China mengenai sesuatu yang kita pedulikan saat kita memperlakukan mereka seperti musuh perdagangan,” pungkas Ross, dengan meramalkan bahwa kerja sama dan minat China dalam masalah Korea Utara akan berkurang.

Sumber: Warta Ekonomi.co.id

By |2018-07-21T22:02:40+00:00March 16th, 2018|Bisnis & Ekonomi|0 Comments

Leave A Comment